BUPATI AJAK LAKUKAN GERAKAN PEMASARAN ONLINE

KAJEN – Ditengah maraknya  sistem  penjualan online yang kini menjadi trend,  menuntut para pelaku usaha untuk mengerti dan memahami segala hal yang berkaitan dengan bisnis online. Tak terkecuali para pelaku UMKM di Kabupaten Pekalongan. Hal inilah yang mendasari  Koperasi Juragan UMKM Sejahtera Kabupaten  Pekalongan mengadakan Seminar  Bisnis UMKM  dengan tema Strategi UMKM berdagang di era new normal, yang menghadirkan dua keynote speaker, yaitu Asip Khobihi SH.,M.Si  ( Bupati Pekalongan ) dan  Fitra Jaya Saleh  (Trainer Bisnis Nasional  ) sebagai narasumber. Seminar digelar di Pendopo Kabupaten Pekalongan pada Minggu (20/09) pagi, diikuti para peserta seminar dari kalangan pelaku UMKM.

Bupati Pekalongan Asip Kholbihi SH.,M.Si dalam sambutannya mengatakan tujuan seminar  adalah dalam rangka berikhtiar bagaimana cara melakukan pemasaran online, dan Ia menegaskan bahwa Kunci utama dari bisnis online adalah kesabaran dan ketekunan. Tentunya hal Ini butuh trik atau cara tersendiri .

 “  Di Kabupaten Pekalongan, binaan dari juragan UMKM ini Alhamdulilah sudah banyak yang berhasil. Setidaknya yang berhasil itu kita klasifikasi menjadi dua,  yang sudah besar, omsetnya sebulan bisa sampai 10 Milyar, jumlahnya sekitar 7 orang. Kemudian klasifikasi sedang, jumlahnya hampir 100 orang. Omsetnya 2-5 Milyar per bulan, “ ucap Bupati.

Kepada peserta seminar, Bupati menerangkan bahwa mereka  punya produk, kemudian bagaimana produk dikenal orang. Setelah dikenal  bisa memantik daya beli orang atau biasa disebut dengan produk yang marketable atau sangat masar produknya.

Lebih lanjut,  dikatakan pula Kabupaten Pekalongan sudah punya keunggulan, yaitu sebagai  daerah penghasil industri konveksi dan turunannya terbesar di Indonesia. “ Kita menjadi produsen batik terbesar. Ironinya, yang melakukan pemasaran batik-baik kita itu adalah dari luar. Itu sah-sah saja. Kota Pekalongan adalah salah satu etalase dari produk-produk batik Kabupaten Pekalongan, “ paparnya

Menurut Bupati di masa sekarang melakukan pemasaran lebih mudah karena bisa mengekspose atau melakukan pengenalan supaya produk-produk  dikenal secara  baik melalui media massa.

´Secara prinsip kalau kita bisa memasarkan produk sendiri , maka multibuyer efeknya akan lebih baik, “ tegasnya

Selanjutnya Bupati mengajak melakukan  gerakan pemasaran online untuk membantu para produsen yang ada di Kabupaten Pekalongan, karena selama masa pandemi  6 bulan terakhir, barang menumpuk di gudang. Dan Bupati mengatakan pemerintah nanti akan menfasilitasi selain dari juragan UMKM  juga menfasilitasi antara produsen dengan para pemasaran.

Bupati juga menambahkan bahwa ada problem mendasar dari bisnis online ini,  yang kaitannya dengan strategi, tapi problem mendasar yang harus disiapkan terlebih dahulu adalah bagaimana para pelaku UMKM memperbanyak  admin. Admin-admin  dilatih dan ada admin yang khusus menangani produk untuk dijual di pasar online.  

Sementara itu Taufik selaku  Ketua Juragan UMKM Kabupaten Pekalongan mengatakan  Juragan UMKM ini dulu diawali hanya  dari 33 orang.  Setelah  pembinaan rutin yang dilakukannya , jumlahnya terus berkembang  hingga sekarang  ada 2483 orang.

Taufik berharap  Bupati punya kebijakan  dengan mengerahkan gerakan ayo online, yang pada akhirnya pedagang-pedagang besar yang online di Pekalongan mereka tidak kesulitan cari admin. Selain itu diharapkan setelah seminar  tersebut  di Kabupaten Pekalongan  betul-betul  ada gerakan jualan online yang luar biasa. Karena 70 % produsen pedagang Pekalongan yang menjual produknya justru orang lain. Ia juga mengharap  Bupati mencarikan tempat untuk produk yang tidak bisa dionline kan.

“Harapan saya setelah pelatihan ini kita ada gerakan yang luar biasa untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi UMKM, “ pungkasnya ( Ar-Kominfo )  

Publisher : aris

We use cookies to improve our website. By continuing to use this website, you are giving consent to cookies being used. More details…